Pertanian

TEKNIK PRODUKSI BENIH KEDELAI

Benih bermutu tinggi dari suatu varietas unggul yang hendak ditanam merupakan salah satu faktor produksi yang penting untuk memperoleh tingkat produksi yang diharapkan. Mutu benih ditentukan oleh aspek genetis, fisiologis dan fisik. Secara genetis, benih harus memiliki sifat-sifat sesuai dengan deskripsi varietas yang bersangkutan. Untuk memproduksi benih kedelai yang baik, diperlukan pengetahuan praktis tentang penanganan benih seperti aspek-aspek diatas serta pemahaman terhadap peraturan perbenihan.

SYARAT BENIH BERMUTU
1. Murni dan diketahui nama varietasnya.
2. Daya tumbuh tinggi (minimal 80%), serta vigurnya baik.
3. Biji sehat, bernas, mengkilat, tidak keriput dan dipanen dari tanaman yang telah matang, tidak terinfeksi cendawan, bakteri atau virus.
4. Bersih, tidak tercampur biji tanaman lain atau biji rerumputan.

PEMILIHAN LOKASI
1. Lahan sawah atau lahan kering (tegalan), bekas padi atau palawija (bukan kedelai).
2. Tanah cukup subur/gembur.
3. Drainase baik, tidak mudah tergenang.
4. Ketinggian tempat < 700 m dpl.
5. Pemilihan Lahan sesuai dan disetujui oleh BPSB (Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih).
6. Sarana dan prasarana baik

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s